Beranda SUMSEL

Aliansi Aktivis dan Wartawan  Akan Lakukan Aksi di Kantor DPRD Kota Lubuklinggau, Ini Tuntutannya

71
0


Affiliate Banner Unlimited Hosting Indonesia

HALILINTARNEWS.id, SUMSEL — Polemik atas pernikahan Wakil ketua ll DPRD kota Lubuklinggau akhirnya melahirkan sebuah ending akan ada aksi besar-besaran dari aktivis maupun wartawan se kabupaten Musi Rawas maupun kota Lubuklinggau, Provinsi Sumatera Selatan.

“Aktivis dan wartawan nantinya akan melakukan aksinya di kantor DPRD kota Lubuklinggau yang bertempat di kelurahan Petanang, kecamatan Utara ll kota Lubuklinggau.

Tidak kurang seratusan massa gabungan Aliansi Wartawan Bersatu yang akan mempertanyakan sikap anggota DPRD maupun Badan Kehormatan (BK) kota Lubuklinggau. yang mana seorang wakil ketua ll DPRD melakukan pernikahan. dengan salah seorang perempuan, yang diduga menyalahi aturan.

Aksi murni yang dilakukan oleh wartawan dan aktivis nanti, akan fokus meminta jawaban kepada pimpinan DPRD, bagaimana menyikapi seorang pejabat publik melakukan sesuatu yang dianggap melanggar norma-norma yang berlaku di masyarakat.

Sebelumnya santer isu berhembus seorang pejabat publik di kota Lubuklinggau menikahi dengan seorang perempuan yang mana perempuan tersebut masih dalam masa Iddah, sedangkan secara hukum administrasi status seorang perempuan belum boleh dinikahi selagi ia masih dalam masa Iddah.

Terlebih yang bersangkutan merupakan pejabat publik. Yang mana tindak tanduknya menjadi pedoman khalayakan umum. Kondisi ini sesuai dengan kontur masyarakat yang masih memegang teguh adat-adat ketimuran.

Berangkat dari itu semua, Aliansi Aktivis dan Wartawan Bersatu akan melakukan aksi meminta klarifikasi kepada anggota DPRD kota Lubuklinggau.

Zainuri dan Alam Budi Kusuma selaku koordinator aksi dan koordinator lapangan Aliansi Aktivis dan Wartawan Bersatu sepakat akan menggelar aksi. Senin (30/08/2021).

Dijumpai diruang kerjanya, Zainuri dengan tegas mengatakan bahwa tingkah pejabat publik atau pejabat negara dibatasi dengan rambu-rambu agar tidak melenceng dalam menjalankan kebijakan. Apalagi menyangkut masyarakat banyak. Sabtu (28/08/2021).

” Aksi ini tidak ditunggangi oleh kelompok mana pun, ini murni aspirasi publik yang meminta agar pejabat publik berhati-hati dalam mengambil keputusan dan kebijakan, jangan mementingkan kepentingan individu maupun kelompoknya,” tegas Zainuri.

Hal yang sama juga disampaikan oleh koordinator lapangan Alam Budi Kusuma, diharapkan dengan aksi ini dapat mengingatkan kembali posisi pejabat publik bahwa ada background yang mereka bawa apabila duduk sebagai wakil rakyat atau sebagai pejabat negara.

” kembali kepada hakekat sebagai pejabat negara atau publik agar tidak menciptakan sebuah riak-riak kegaduhan dalam masyarakat kita yang masih tabuh akan sebuah kontroversi ” tandas Alam.

Sepakat mereka berdua bahwa dalam aksi nanti ada beberapa tuntutan yang akan di sampaikan kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) kota Lubuklinggau.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here