Beranda SUMSEL

Berkunjung ke Sumsel, AKBP Efri Susanto dari Mabes Polri: “Sumsel No.2 Penyalahgunaan Narkotika se Indonesia

30
0


Affiliate Banner Unlimited Hosting Indonesia

HALILINTARNEWS.id, MUSI RAWAS — Kunjungan AKBP Efri Susanto dari Mabes polri dan Ketua BNN kota Lubuklinggau ke Rehabilitasi Yayasan Kurnia Insani Desa D Tegal Rejo Kecamatan Tugumulyo Kabupaten Musi Rawas 28/08/2021

Dalam kunjungan nya AKBP Dr.Efri Susanto menjelaskan “Penting nya penanggulangan terhadap pecandu narkoba, karena Sumatera Selatan (Sumsel) sekarang Penyalah Gunaan Narkotika no 2 se Indonesia mencapai titik angka 5%,” jelas Efri Susanto.

Menurut nya “Terbit peraturan Kapolri: no 2 tahun 2021 tentang pengembangan struktur kedokteran kepolisian di tingkat polres,sehingga perlu nya inovasi”

Menurutnya “Perlu di ketahui pihak pemerintah tanpa di bantu sticholder peran serta masyarakat dalam pencegahan bagi pecandu sulit untuk di lakukan pengurangan,angka yang cukup mengkuatirkan di Sumsel ini “(tutup)

Bersamaan Kepala Badan Narkotika Nasional Kota Lubuklinggau AKBP Himawan Bagus Riyadi S.si Menjelaskan “Mengapresi kepada Pihak Yayasan Kurnia Insani yang turut perduli berperan serta dalam penanggulangan pecandu narkoba,yang telah meyiapkan rawat inap ,tenaga medis,obat obatan serta pelayanan prepisional terhadap pasien,”

Menurutnya “Pihak BNN akan selalu bersinergi dan mendukung, kegiatan positif dari yayasan karunia insani ini adalah bentuk dari wujud kecintaan terhadap masyarakat yang luar biasa,”

“Kami menghimbaukan kepada masyarakat kabupaten Musi Rawas, kota Lubuklinggau, kabupaten muratara, bagi pecandu narkoba, jangan takut untuk melapor agar kami bisa segera membantu untuk di lakukan perawatan,dan tindakan terbaik, serta perlu di ketahui bagi yang melaporkan diri tidak akan di kenakan sanksi atau pidana hukum” (tutup)

Ketua dari yayasan karunia insani Tomi Lesmana Se menjelaskan “Untuk sekarang kami memiliki 39 orang pasien rawat inap,dalam penangan pertama kita melakukan Secrining awal,

“Kemudian keluarganya melakukan intake,(penanda tanganan surat perjanjian antara keluarga dan yayasan)
Kemudian pasien masuk detoksifikasi,guna memutuskan zat yang ada di dalam tubuhnya,selama 7 Hari,sembari di dalam detoksifikasi pasien kita assessment hasilnya ringan,sedang dan berat.

“Kemudian kita membuat rencana rawatan bersama pasien 4 bulan sampai 6 bulan, untuk tenaga medis kita bekerja sama dengan puskesmas, pihak rumah sakit serta bimbingan riligi dari Ustat.

“Untuk bimbingan fisik kita bekerja sama dengan pihak Koramil kemudian untuk wawasan kebangsaan pasien dari Kapolsek tugumulyo,

“Adapun jumlah tenaga yang berperan aktif di yayasan kita ntuk tenaga medis kita di dalam panti 2 orang,konsllor berjumlah 10 orang dan kita mempunyai 3 orang Satpam tutupnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here